KETIKA BICARA REVOLUSI


Oleh : Zuhdy
Gambar : Ariadiprana.com
Suatu pagi di SDN 1 Bata putih Di Kabupaten Skala, Profinsi kemerdekaan Indonesia, upacara sedang berlangsung, hari senin seragam merah putih bertenggeran di tubuh kecil anak usia dini, matanya masih polos, celana pendek merah menjadi khas di SDN itu, hingga bekas luka di betisnya terlihat jelas dan hal itu menjadi khas anak anak desa yang sering  jatuh hingga terluka akibat memanjat pohon, dan bermain sepeda atau akibat dari permainan lainnya yang mengakibatkan luka kecil yang membekas di betisnya itu.

Tiga anak berbaris; satu di antara mereka perempuan membawa bendera merah putih yang akan dikibarkan di halaman sekolah, matanya menyimpan kebehagiaan hasil dari jerih payah perlawanan pahlawan, suatu bentuk hasil dari perlawanan itu adalah kebebasan anak kecil untuk mengibarkan bendera merah putih di manapun.

Setelah itu seorang guru berfatwa, memberikan sambutan di hadapan murid muridnya, ya hari ini adalah hari kemerdekaan, tepatnya 17 Agustus 2018 yang menjadi alasan mengapa ada pengerekan bendera saat itu, 17 Agustus menjadi hari bersejarah yang mempunyai nilai penting yang harus dirayakan dan diakui oleh bangsa indonesia dan penduduknya, yang menjadi hari bersejarah, hasil jerih payah pahlawan dengan semangat juang demi memerdekakan bangsa yang “gemah ripah loh cinawe ini”.

hari ini adalah hari yang di mana kita harus berbahagia karena, hari ini adalah hari bangsa kita merdeka, yaitu pada 17 Agustus 1945 yang menjadi awal Indonesia menetas sebagai negara merdeka, Ir Soekarno adalah bapak revolusi, sebagai bapak bangsa Indonesia yang memerdekakan Indonesia dengan pembacaan proklamasi, dan pengibaran sangsaka merah putih.

 kalian sebagai anak penerus bangsa yang akan menentukan nasib bangsa kedepannya, harus semangat dalam belajar dan menuntut ilmu, agar kalian mempunyai modal untuk membanggakan Indonesia dengan prestasi yang akan membanggakan sekolah, orang tua, dan bangsa Indonesia ini”.

semua anggota upacara dan para guru yang berjejer di barisan depan bertepuk tangan dengan sambutan yang disampaikan oleh kepala sekolah, bapak Budi Ruhiatudin S.Ag sebagai kepala sekolah di sekolah itu, dengan semangat dan percaya diri, bahwa dengan kata katanya ia dapat menyadarkan siswa dan siswinya akan semakin semangat dalam belajar dan menorehkan prestasi tidak sampai di situ pak budi mengajukan pertanyaan kepada siswa-siswinya.


pada tanggal berapa bangsa ini merdeka?
tujuh belas agustus seribu sembilan ratus empat puluh lima…
(dengan serentak siswa menjawab, kepala sekolah itu bertanya lagi dengan keras).

siapa bapak revolusi indonesia ?” tanyanya secara jelas di depan siswa-siswinya dan penuh dengan percaya diri bahwa mereka akan menjawab pertanyaannya dengan serentak, dan benar mereka menjawab.
Ir. Soekarno” Jawab mereka serentak dengan kepercayaan bahwa yang dikatakan kepala sekolah mereka itu adalah benar.
guru” jawab seorang anak kecil yang sekitar berumur lima tahun menjawab dengan percaya diri, namun jawabannya tidak seperti yang lain, dia salah tingkah, membuat semua guru yang ikut upacara itu keheranan dengan jawaban satu siswa itu.
kenapa dia menjawab guru?” batin kepala sekolah itu bergumam dengan jawaban anaknya yang satu itu.

saya, tidak hanya butuh jawaban yang benar dari kalian, tapi yang saya butuhkan juga semangat kalian dalam mengenang bapak revolusi, dengan semangat belajar dan menorehkan prestasi yang tinggi hingga membuat dia bangga dengan prestasi kalian di alam sana.” Sambutannya di akhiri dengan salam, dan ia berlalu dari hadapan siswa-siswinya, namun dia masih keheranan dengan jawaban satu siswa yang selalu terngiang di setiap langkahnya.

***
Selang beberapa jam kepala sekolah itu menyuruh pihak kesiswaan untuk memanggil anak yang menjawab guru ketika ditanya mengenai bapak revolusi, yang menjadi perbincangan guru-guru di kantor sekolah, nama anak itu adalah sutoyo, yang masih identik dengan kekunoan sehingga nama anaknya saja diambil dari nama kuno yang tidak ada maknanya atau disebut dengan istilah ajami.

 nama kamu siapa?” tanya kepala sekolah kepada anak kecil yang baru saja datang dan duduk di depannya
“sutoyo pak ”jawab anak kecil itu dengan muka yang menghadap ke bawah, dia sangat tunduk kepada semua guru dan hal itu sudah diketahui kepala sekolah dari pihak kesiswaan.

mengapa jawabanmu berbeda sendiri tadi, nak.?
siapa yang mengajarimu? bukaankah bapak sudah memberi tahu bahwa bapak revolusi itu adalah ir. Soekarno ?” tanya kepala sekolah untuk menghilangkan rasa penasaran kepada anak didik yang satu itu.

karna kata bapak saya,, bapak revolusi itu adalah seorang guru
dengan batin yang semakin memburu kepala sekolah menanyakan kembali
kenapa bapakmu tidak mengajarkan soekarno itu adalah bapak revolusi?
bapakku juga mengajarkan itu, namun tidak terlalu bagus bagiku” jawabnya dengan santai.

terus ada apa dengan guru ?
guru itu yang mendidik saya kata bapak, yang mengajarkan saya tanpa lelah, dan menjadikan saya tahu sebuah ilmu yang akan bermanfaat bagi saya untuk masa depan” jawabnya menggunakan kata yang pernah disampaikan oleh orang tuanya kepada Satoyo.

jadi, semua guru yang telah mengajarkanku ilmu, dia adalah bapak revolusi seperti apa yang bapak ajarkan kepada saya ” anak itu terus terang.

Mendengar jawaban yang disampaikan Satoyo, pak Budi sebagai kepala sekolah hanya menunduk dan berfikkir sejenak, bahwa yang disampaikan oleh salah satu anak didiknya itu memang cukup benar, ir. Soekarno merevolusi bangsa, dan seorang guru merevolusi generasi bangsa, jadi tak ada bedanya sebuah revolusi itu.

Sebagai kepala sekolah dia harus mengapresiasi Satoyo dan orang tuanya, karen telah mengajarkan banyak hal kepada anak didiknya, dia baru sadar bahwa pemahaman revolusi anak kecil dan orang tua yang masih kental dengan sifat kekunoan, mempunyai celah besar dalam mendidik anak yang akan menjadi generasi bangsa Indonesia ini.

         Dua hari setelah itu kepala sekolah SDN 1 mengunjungi rumah Satoyo, dan memberikan hadiah, dan semula bapak Satoyo tidak mau menerima hadiah dari sekolah, dan setelah melewati perdebatan kecil, bapak Satoyo mau menerima sebagai bentuk sodaqoh dari sekolah untuk keluarganya.
*Penulis adalah Kader PMII Rayon Ashram Bangsa

Fakultas Syari'ah dan Hukum UIN Sunan Kalijaga
Angkatan '18 korp (Pasko)
KETIKA BICARA REVOLUSI KETIKA BICARA REVOLUSI Reviewed by ashrambangsanews on November 18, 2018 Rating: 5

Tidak ada komentar